Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Kamis, 03 November 2016

Hidup dirantau

Bismillah...

Alhamdulillah sudah sekitar setahun setengah hijrah ke kota kecil bernama Tuban ini.

Hijrah dari perkotaan yang penuh dengan hiruk pikuknya, keramaiannya, kemacetannya, pindah ke kota kecil yang bebas macet, kemana-mana dekat, dan bebas mall. Aman lah buat dompet si emak πŸ˜‚πŸ˜‚

Salah satu hal yang paling aku syukuri ketika pindah kesini adalah, bisa bertemu dengan orang-orang baru yang alhamdulillah baik-baik.
Sebagai sesama perantauan, ketemu tetangga yang baik adalah berkah luar biasa. Secara jauh dari saudara dan keluarga, satu-satunya yang bisa dimintai pertolongan ketika kita butuh adalah tetangga. Jadi bener-bener bersyukur deh.

Tetangga-tetangga ini asalnya macem-macem. Ada yang dari depok, jakarta, sampe lampungpun ada.
Dan kalo dari foto diatas, beberapa sudah pindah balik ke kota asal, atau lanjut ke kota persinggahan selanjutnya.

Meski begitu, mereka sudah ninggalin memori indah disalah satu babak hidupku di Tuban ini.

Semoga kalo nanti harus pindah lagi, bisa ketemu dengan orang-orang baru yang sama baiknya. Amin...

Rabu, 02 November 2016

Alhamdulillah for today..

Bismillah..

Alhamdulillah sampai juga di hari ini..
Barakallahu..
Semoga selalu menjadi berkah.
Semoga kami bisa berkumpul di surgaNya kelak. InsyaAllah...

Selasa, 01 November 2016

Big bad wolf 2016

Bismillah..

Yeyyy akhirnya sebelom event bbw berakhir aku sempet kesana.
Sabtu 29 okt akhirnya diniatin abis subuh kesana, berdua aja ma pak suami.

Pas dateng parkiran udah rame, meski pas masuk sih lumayan lenggang.
Kalo kata beberapa temen sih bbw surabaya nggak seheboh bbw jakarta.

Begitu masuk, melonggo lah saiaa.
JX internasional bener-bener kaya lautan buku. Sejauh mata memandang isinya buku semuaaaa 😍😍

Bingung mau kemana dulu. Akhirnya diplipirin dari ujung.

Beneran bingung banget saking banyaknya buku bagus. Bingung mana yg mau dibeli. Secara isi dompet terbatas. Hahhaa

Buku untuk anak-anak buanyaaaaaaakkk banget. Sayangnya cuma nemu satu buku little pony. Pan anak2 lagi seneng liat little pony, dan selama ini ga pernah beliin buku begitu. Eh pas mau dibeliin malah ga ada 😁

Paling setres pas sampe bagian buku resep sama buku craft. Fufuuf pengen dibeli semuaaa πŸ˜…πŸ˜…
Untunglah telpon dari mamak menyelamatkan ku dari kalap.
Panggilan untuk menyusui. Hihi. Tapi masih sempet nyamber buku resep muffin.

Pas mau ke kasir, toleh toleh eh kok ada bagian yg rame ya. Mlipirlah kesana. Eehh ternyata bagian diskonan. Dimana banyak buku anak yg perlembarnya tebel2 tuh cuma dijual 5000. Waaahh langsung heboh.
Nemu buku bantal 30ribu, bath time book 10ribu. Isshhh syenangnyaaa

Dan belanjaan kami hari itu ga sampe 300ribu. Alhamdulillaaahh. Berkah diskonan. Hihihi

Minggu, 30 Oktober 2016

Cerita seminggunya ardanta part 1

Bismillah..
Who is ardanta?
Ardanta is us 😁
Jadi ceritanya aku pengen punya sebutan untuk kami semua.
Tadinya sih aku suka pake sebutan ummidinalya. Dan karna si bayik sudah hadir ditengah-tengah kami, jadilah cari nama lain yg lebih simpel. Dan muncullah ardanta, yg kepanjangan dari Ar.DAN.Ta. Artur. Dina.Alya.Nifa.iTA 😁
Yah sudahlah sekian perkenalannya.
Lanjut cerita semingguan ini nggapain aja.
Sebenernya hari-hari berjalan biasa. Kehebohan dipagi hari, kerempongan ngurus 3anak.dan ini dan itu 😁
Ditambah lagi seminggu kemaren tiba-tiba barengan batuk pilek panas.
Sampe si bayik kicik ikutan sakit. Hiks.
Panasnya sampe 39,2 😒
Ternyata ya karna mau batpil. Dan sekarang lagi heboh-hebohnya batpilnya. Batuk meler muluk.
Trus trus cerita lain, jumat kemaren disekolah kakak ngadain acara padang bulan. Acaranya main mainan jadul gitu. Macem gobak sodor, engkle dan sebagainya. Dan ditutup api unggun.
Dina seneng banget.
Berangkat ke sekolah jam 3sore dan balik jam 9malam.
Pulang-pulang langsung teler 😁
Sayang belom dikirimin dokumentasi dari ustadzahnya.
Kalo dek alya, jumat kemaren ada acara datengin dokter gigi ke sekolah. Dan karna alya udah beberapa kali diajak ke dokter gigi, jadilah dia sepertinya santai aja pas dicek sama bu dokter. Acaranya juga dilanjut dengan gosok gigi bersama.
Sabtunya karna pada teler, jadilah agenda mingguan sepedaan dilapangan terpaksa diliburkan. Karna anak-anak teler sampe siang πŸ˜‚
Sabtu siang pak suami cabut ke surabaya dan akhirnya sempet mampir ke acara big bad wolf di JX internasional. Sayangnya buku-buku inceran ga ada semua.
Buku little pony yang pengen kubeli buat anak-anak, udah ludes. Yaa belom rejeki.
Tapi kebagian buku bread revolution dari suami. Alhamdulillah rejeki istri solehah 😘
Minggunya ga kemana-mana karna Tuban seharian ujan. Cuma glundang-glundung aja, dan jam 9 pun suami capcus masuk kantor.
Yah demikianlah cerita seminggu lalu. Sampai ketemu diepisode selanjutnya 😁

Senin, 10 Oktober 2016

142

Bismillah

22:26

Dan aku masih terjaga, belom kerasa ngantuk.

Jangan-jangan efek makan indomie goreng plus coklat hangat kali ya 😣

Padahal bisa dibilang hari ini produktif abis.

Bebenah rumah yang udah seminggu lebih lebih cocok dibilang kandang ketimbang rumah, saking berantakannya πŸ˜…

Entahlah rasanya kemaren-kemaren semangat beberes hilang entah kemana. Padahal aslinya dah sumpek liat rumah yang amburadul.

Tapi ya udahlaaahh...

*pembukaan yg panjang*

142.

Yup sudah 142 hari aku menyandang status perempuan cantik anaknya tiga ❤❤❤

Hihihi

142 hari penuh perjuangan. Penuh penyesuaian disana sini. Penuh drama dan olesan balsem disana dan nelen vitamin disini. Hihihi

142 hari penuh kenikmatan luar biasa atas kepercayaan dari Allah sehingga aku bisa menimang bayi unyu unyu lagii. Dan beneran deh kali ini rasanya seperti ga mau kehilangan sedikitpun momen.menikmati berdua bareng baby Nifa kala kakak-kakaknya sekolah.

Alhamdulillah

Di hari ke 142 ini, aku masih berjuang membagi perhatianku ke tiga makhluk kecil yang saling berebut perhatian (jangan lupakan si makhluk besar😁)
Ada saat-saat aku berasa jahat karna harus 'memaksa' si nomer 2 untuk mengerti bahwa aku sedang sibuk dengan adiknya.
Ada juga saat dimana aku menerima tatapan melo penuh kepasrahan dari si bayik yang harus bersabar mendapat asi karna aku sedang mengurus dua kakaknya.
Ada juga saat dimana aku merasa kasihan karna si nomer satu sering 'kupaksa' menerima keadaan aku mengabaikannya dan menyuruhnya membantuku.

Hiks...
Perjuangan masih panjang.
Baru 142 hari bersama 3 makhluk kecil luarbiasaku.
Semoga Allah memberi kesehatan padaku dan suami, agar akan ada lagi hari-hari berikutnya. Aminn...

Mari berjuang, ibu cantik beranak tiga pantang menyerah πŸ’ͺπŸ’ͺ😍😍

Sabtu, 24 September 2016

Presentasi pertama

Bismillah..

Alhamdulillah hari ini presentasi Perdana kakak dina berjalan lancar.

Jadi sudah seminggu ini kakak dina mengerjakan proyek akhirnya yang berjudul My Family in Robo.

Konsep sederhana untuk memperkenalkan bangun ruang kepada anak-anak.
Proses pengerjaan full dikerjakan sendiri di sekolah. Kami orang tua hanya membantu di penyediaan bahan, seperti kardus air minum, kubus, dan botol air minum. Selebihnya ya kreatifitas anak-anak saja.

My Family in Robo dibuat sebagai alat memperkenalkan anggota keluarga dan kegiatan.
Ada 5foto yang ditempelkan di dalam tubuh robot tersebut, lalu diputar menggunakan kayu.

Fotonya terdiri dari foto memakai seragam, foto keluarga, foto ketika masa balita, foto saat sedang bermain dan foto saat berekreasi.

Tiap anak diberikan waktu 15menit untuk presentasi dan tanya jawab.
Presentasi didepan orang tua dan ustadzah. Lalu yang memberikan pertanyaan adalah orang tua.

Alhamdulillah meski masih dibantu disana sini kakak dina terbilang cukup lancar *emak bahagiyaaa😍😍

Padahal selama latihan dirumah ha begitu itu. Males-malesan.
Akupun cuma sambil lalu aja kalo ngajari. Jadi misal pas dia lagi main, aku nyeletuk, bahan-bahan untuk membuat robo apa ya.
Begitu dicoba presentasi full didepanku, eh alhamdulillah lancar.

Dan ketika hari H, juga lumayan lancar.
Good job kakak 😘😘