Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Selasa, 17 Februari 2015

[Cerita Oriflameku] Aku dan musuh terbesarku

Ketika diri sendiri menjadi musuh terbesar.



mencoba merangkum perjalanan karir oriflameku sejak aku mulai memberanikan diri menyerahkan KTPku ke uplenku mbak Dian Endryana.

bukan perkara mudah ketika akhirnya aku memutuskan untuk bergabung kembali berbisnis oriflame.
asal tau aja ini kali ketiga aku bergabung dengan Oriflame.

jaman kuliah, yang hanya taunya jualan aja.
jaman kenal Multiply, itupun karna iming-iming join gratis, dan berakhir dengan nol besar karna tetep nggak ngerti oriflame itu seperti apa
dan semoga yang terakhir adalah kali ini. semoga yang tersukses :)

aku bergabung dengan oriflame, justru disaat aku sedang nggak punya uang. saat anakku abis sakit.
saat keuangan keluarga mulai tak stabil. saat aku sudah bersiap untuk menggadaikan maharku demi membayar dokter untuk anakku.

memaksa diri untuk berani mengirim inbox ke mbak dian.
memaksa diri untuk percaya aku akan bisa memulai bisnis ini lagi
memaksa diri. Maksa banget. Banget Banget!
karna aku nggak pernah tau, apa iya aku bisa ngerekrut. apa iya aku bisa tupo 100bp tiap bulan. apa iya aku bisa ngebina calon donlenku.

waktu itu aku cuma ijin sama suami, dan curhat sama sahabatku.
dan mereka cuma bilang 'go ahead!'

nggak ngelarang juga nggak terlalu ngasih semangat.

setelah join, alhamdulillah support jaringan sangat luar biasa. aku melesat, 6%, 9%, lalu manager.

lalu ujian pertama dimulai.
aku kesundul.

buat yang nggak ngerti oriflame, pasti dikira setiap yang join duluan pasti akan untung besar.
hohoho anda salah besaaarr!!!

di oriflame yang kerja keras, dia yang akan untung besar.
yess! begitulah oriflame!

aku yang ternyata belom cukup pandai merekrut. sementara salah satu donlenku, bisa horor banget seminggu bawa sampe 5 orang baru.
akhirnya ya begitu, aku disundul. bonusku terjun bebas. dan itu terjadi 3 bulan berturut-turut.
nyesek?
pasti!

setelah itu pelan-pelan aku dan coreteam bangun kaki lainnya. dan sampe di pencapaian manager 18%.
satu lompatan lagi menuju Senior Manager

tapiii upppsss, tunggu duluuu...
ujian kedua dimulai.

entah kenapa, para manager dan coreteamku mendadak janjian pada menghilang semua. daaann jaringanku rontok. terjun bebaslah aku dari 18% ke 9%

hohoho, sakitnya tuh disiniiii >> tunjuk hati :P

beneran!
lebih nyesek kehilangan teammate ketimbang ngebayangin bonus yang terjun bebas.
mungkin karna sebelumnya aku sudah menaruh kepercayaan pada leader-leaderku itu. makanya nyeseknya cukup lamaa T_T

disinilah ujian musuh terbesar adalah diri sendiri dimulai.
aku kehilangan rasa PD-ku
apa iya aku leader yang baik. apa bisa aku bangun jaringan baru sementara coreteamku bisa dibilang abis.
apa iya aku bisa bertahan, sementara modalku juga pas-pasan.
berbulan-bulan bergelut dengan kegalauan.

aku sudah beberapa kali ingin menyerah. udahlah kayanya mending ga usah diteruskan. sebelum begini begitu. kayanya emang nggak jodoh kali ya sama oriflame.
perlahan aku menjauh dari uplenku. udah jarang kontak mereka. pokoknya slow respon banget.
tapi aku masih selalu tupo. sampe bulan ini, which is aku udah 1 tahun 5 bulan join, aku cuma sekali nggak tupo.

setelah itupun aku masih galau. ibarat ngitungin kelopak bunga, galau lanjut enggak lanjut enggak.
sampe aku ngehide semua status para crossline. aku iri. iri sama mereka.
tapi aku nggak yakin apa iya aku bisa seperti mereka.

sampe aku curhat sama suami. aku udah kepengen nyerah. dan suami cuma bilang, udah lanjutin aja.

udah gitu doang tanggapannya.
ngek ngookkk. 
kirain yang disemangatin banget lah, atau dibilang yaudah berhenti aja.
tapi ya pak suami cuma bilang begitu.
trus aku kudu piyeee :D

jujur aja aku belom punya moment yang yaaahhh this is it!
ini diaaa!
aku belom punya moment yang bikin aku wow koprol-koprol sampe semangat ngerjain oriflamenya naik keubun-ubun.
nggak ada moment kaya gitu.

orang tuaku, mertuaku alhamdulillah masih diberi kemampuan finansial yang cukup.
suami juga meski bukan kerja dengan gaji yang gede, tapi alhamdulillah masih cukupan lah buat harian bulanan kami.
jadi yah, mungkin aku belom punya faktor WHY seperti yang mbak Nad mbak Dini bilang.
belom punya faktor klik yang bikin aku stick with oriflame.

hanya satu yang aku rasa membuatku bertahan disini. yaitu amanah.
amanah pada diriku sendiri ketika aku mengambil keputusan join.
amanah pada donlen-donlenku yang percaya dan memilih aku sebagai uplen. Nggak fair banget kalo mereka udah percaya sama aku, dan voilaaa aku mendadak menghilang, dan meninggalkan mereka yang mungkin masih mau berjuang.

ketika musuh terbesar adalah diri sendiri, jalan satu-satunya mungkin hanya berdamai dengan diri sendiri.
bermufakat dengan diri sendiri. maunya gimana.
ambil kaca gede, trus ngomel sendiri. aku kudu piye ikii :D

beda ketika musuhnya adalah orang lain, pencuri impiannya adalah orang lain.
ketika pencuri impian justru diri sendiri, nah naaahhh inii iniii yang repot,
yang ada kita akan berusaha kembali ke zona nyaman. zona aman tentram tak terganggu. 

dan yaa kalo menurutku aku kudu berdamai dengan diri sendiri. berdamai dengan perasaanku.
takut gpp, tapi jangan jadi penghalang.
berusaha untuk selalu ikhlas tapi nggak pasrah sama keadaan.

Alhamdulillah aku dikelilingi komunitas yang positif. yang selalu mendorongku.
suamiku, yang nggak ada malu-malunya ngiklan produk2 oriflame yang dia pake di facebook dia, plus aku titipin katalog buat diliatin ketemen-temennya. 
yang dulu sering aku mintain antri ke kantor oriflame untuk ambil orderan donlen-donlen yang titip.

anak-anakku, yang bahkan sudah hafal dan fasih bilang oriflame, dan sang kakak yang selalu bilang kalo umminya kerja oriflame :)

ibu mertua yang selalu support, yang sering nanya bulan ini sudah tupo belum. yang sering order sabun mandi trus dibagiin kesodara-sodara :P

sahabat-sahabatku yang tetep nyemangatin buat maju teruusss
uplen-uplenku mbak Desa, mbak Lulu mbak Dian, yang nggak ada bosennya colek aku, menyemangati aku.
donlen-donlenku dan coreteamku yang tersisa dan masih mau berjuang bersama.
huhuhuh, kalo udah ngomongin mereka ini mulai deehhh hatiku kembang kempis.
mungkin ya mereka ini WHY ku. yang membuatku tetap bertahan disini *srootttt ambil tissue

mungkin aku belum sehebat leader-leader oriflame lainnya.
mungkin aku belom secepat mereka. belum sepinter mereka merekrut mengembangkan jaringan.
aku hanya punya keyakinan dan insya Allah terus belajar untuk bisa seperti mereka.

insya Allah selalu belajar bertanggung jawab pada apa yang sudah aku putuskan. Insya Allah..

Alhamdulillah for yesterday
Bismillah for today..




6 komentar:

Nugroho mengatakan...

Ganbatte, ne.. :*

Desi mengatakan...

semangat mba... yakin pasti bisa... ;)

fitri anita mengatakan...

moga slalu semangat jeng..

Lyliana Thia mengatakan...

semoga selalu semangat yah mbak Ita..
Allah pasti kasih kemudahan utk mereka yang berusaha... aamiin...

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

aku pernah gabung mbak 2008 trus cuma daftar aja gak di apa-apain :-D. Semangat terus ya

ketty husnia mengatakan...

semangat Mba Ita, meski komentar ini terlambat disampaikan tapi aku suka baca refleksi ini. Mengingatkanku unuk keluar dari zona nyaman. tak ada keberhasilan tanpa usaha yg itu-itu saja..dan cobalah bertahan utk memulainya kembali mba.pasang target rencana keberhasilan dan berdoa yg kenceeeeeeeng bgt. Allah bersama orang2 yg sabar (usaha) dan beriman (yakin)