Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Kamis, 08 September 2011

ceritaku tentang sarung

pagi-pagi pengen cerita2 tentang sarung nih :P
Sesuatu yang menurutku sangat Indonesia sekali :)

dan tiap ngomongin tentang sarung, ingatanku pasti langsung terbang ke bapak.
yup, bapak adalah penggemar sarung. begitu baju dinasnya digantung, gantilah beliau dengan seragam dinas rumah, yaitu kaus kutang dan sarung :D

udah gitu, sarungnya kalo nggak dilorot, disisihkan untuk dicuci, sama mamak, ya nggak bakal ganti tuh sampe dekil. hahahahah bapak jorok dah :D

saking senengnya sama sarung, koleksinya pun banyak. memang nggak sampe yang benar-benar dikumpulkan untuk koleksi, tapi karna sering beli, lama-lama kumpulan sarungnya pun banyak. beberapa akhirnya pindah kerumahku. hihiihi *edisi nggak modal*

dulu jaman aku kecil, aku seneng banget kalo main didalam sarungnya bapak. main kapal2an:)
jadi bapak dalam posisi duduk, kakinya dijulurkan tapi masih dalam sarung, nah lalu masuklah aku kedalam kapal sarung itu. langsung deh berimaginasi sedang naik kapal. bapak cuma senyum2 sambil kadang iseng gelitikin tengkukku dengan jambangnya. waaa bisa ketawa ngikik-ngikik sampe nangis deh aku :)

dulupun, kalau aku pas ada acara diluar kota, aku selalu bawa sarung bapak. entah kenapa sarung ini jadi bawaan wajib. rasanya kalo udah bawa sarung, bisa mengurangi rasa kangen sama rumah. heheheh :D

dan sebagai keturunan bugis, pastilah yang namanya sarung bugis ada juga dirumah.

kalo menurutku, corak sarung bugis itu benar-benar cerah ceria. ngejreng banget. jarang banget ada warna yang soft. rata-rata warna orange, kuning, hijau, merah fanta. dan semua dalam warna-warna menyala. belum lagi selalu ada serat-serat emasnya, yang bikin sarung bugis tambah meriah :D

sumber dari sini

dan yang paling membedakan sarung bugis dengan sarung lainnya adalah jahitan disambungannya. kalo sarung lain kan jahitannya dari atas ke bawah, sedang sarung bugis jahitannya dimelintang mengelilingi sarung (hehee semoga ga bingung ya:P)

biasanya sarung bugis ini keluar dari lemari kalo ada acara-acara besar, misal pernikahan.
baik lelaki maupun perempuan semua pakai sarung.
kalo yang perempuan dengan atasan baju bodo. lalu sarung bugisnya diikat disamping atau ditengah
kalo yang lelaki sarungnya dilipat lalu dipasang atas celana panjang, tak lupa songkok bugisnya :)
yah kira2 seperti ini

sumber dari sini

dan gara-gara nulis tentang sarung ini, aku jadi inget pas dulu awal-awal nikah. pas kami sedang duduk-duduk, entah kenapa, aku kok tiba2 iket2 sarung dan dibikin sarung jadi kaya foto ayahnya vania disini
eh suami langsung ngakak se ngakak-ngakaknyaa. hahahahahahah jadi maluuu :D

ya itulah cerita-ceritaku tentang sarung.

dan tulisan ini disertakan pada giveaway Berbagi Cerita Tentang Sarung yang diadakan oleh Kaka Akin

8 komentar:

Kakaakin mengatakan...

Sarung Bugis memang ngejreng bho! Hehe... Jadinya kalo ada yang pake pakaian ngejreng2, biasanya dibilang "Bugis banggeet" :D
Sarung Samarinda juga merupakan hasil modifikasi sarung Bugis ya... :)

Terima kasih sudah ikutan "Berbagi Cerita Tentang Sarung"
Sudah saya catat sebagai peserta :)

monda mengatakan...

seru amat main kapal2an di sarungnya ayah...,
anakku dibuatkan tenda2an dari beberapa sarung sama papanya, serasa jadi pramuka

Melihat Dengan Hati mengatakan...

Hapri: seru deh..kalau inget sarung jadi inget gempa pertama jogja. Sarunglah yang menyelamatkan dari rasa malu ketika keluar dari kamar mandi saat gempa menggoyang jogja..^_^

Djangan Pakies mengatakan...

sarung, adalah kain yang sangat lekat dengan saya Mbak, bahkan hampir 75 % tiap harinya saya nyaman pake sarung. ada 3 sarung, khsuus sholat, santai dan tidur

Bayu Hidayat mengatakan...

wahh suka ama sarung ngejreng. kalo ngak ngejreng yah biasa aja sama aja dong ama yang lain. hehe

aku buka foto sarung yang cerita awal nikah nya. hehe sarung kayak maling yah.

zone mengatakan...

semuanya harus pake sarung ya..???
kok perempuan jg pake sarung tuh...
:P

Lyliana Thia mengatakan...

hihih... mbak Ita jd "teror*s" juga yaaa... haha...

mbak, sarung Bugis itu bagus2! dan baju bodo itu lebih unik menurutku drpd baju kebayanya org Jawa...

sukses kontesnya mbak Ita... :-D

aditya mengatakan...

kalau ibu saya suka beli sarung bugis untuk bawahan mukena mbak, tapi dijahit gitu
enak ademm dipakenya