Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Rabu, 18 Januari 2012

Menikmati ujian

Bismillah..

Sebelum mulai menulis, aku ingin mohon maaf sebesar2nya, apabila msi belum bisa berkunjung ke rumah teman2. Entah kenapa tiap buka blogspot via bb, selalu ga bisa masuk ke dasbor. Jadilah ga bisa blogwalking ;(
Maaf banget ya. Kalo udah bisa, insyaallah diusahakan untuk berkunjung^^

Baiklah, mari lanjut menulis :)

Dan tulisan kali ini adalah tentang ujianku beberapa hari belakangan.

Dimulai dari kondisi tubuh.
Memang sejak sebelum tau bahwa sedang hamil, badan ini mulai menunjukkan ketidak-enakannya.

Lebih parah ketika kami tinggal dirumah mertua.

Mungkin karna posisinya yg masih desa, masih dkelilingi sawah, jadilah angin kencang sekali. Hawa menjadi sangat dingin.
Terlebih setelah tau kalo hamil. Tiada hari tanpa kedinginan. Padahal exhaust fan udah ga pernah nyala. Tetep saja kedinginan #payah nih :p

Lalu, pada suatu pagi. Aku bangun dengan nggliyeng. Kepala berat, kuping ga enak, seperti kaya kalo kemasukan air. Berdenging ;(

Aku pikir cuma sesaat aja. Ternyata sampai 2 hari ga ada perubahan.
Dihari ketiga, saat sudah mau ke dokter, salah satu teman menyarankan aku ke nakamura. Semacam tempat holistik, penyembuhan alami gitu.
Katanya ada ear candle. Membersihkan telinga pakai lilin yang dibakar.

Demi menghindari obat2an kimia, meluncurlah aku ke nakamura sidoarjo, yang posisinya di ruko belakang ramayana sidoarjo.

Nakamura ini ternyata tempat relaksasi yg bergaya jepang. Begitu masuk ruangan, terasa menyenangkan.khas jepang. Dengan dinding kayu, gemericik air, alunan musik relaksasi, dan aromaterapi.

Ear candle yg aku jalani seperti ini. Aku tiduran miring. Lalu ada semacam kayu yg berbentuk kerucut dimasukkan ke telingaku. Didalam kerucut itu dimasukkan semacam kertas gulung yang ujungnya dibakar.

Sambil menunggu kertas itu habis terbakar, sang terapis memijat sekitar muka, kepala dan punggungku.
Mijitnya lembut2 aja menurutku.

Sekitar 20 menit, bergantian telinga kanan lalu telinga kiri.

Begitu selesai, aku ditunjukkan hasil pembakaran kertas lilin tadi. Weehhh kotoran telinga pada menempel semua. Maluuuuu..
Cuma kata terapisnya, kotoran telingaku termasuk sedikit, tapi tetap berasa banyak deh menurutku.

Lalu diujung lintingan kertas lilin itu, ternyata ada filter (kata sang terapis). Difilter itu, menempel kotoran paling gede (iuuugggghhhh, sumpah deh malu liatnya, meski tetap dibilang biasa aja)
Nah ditelinga kiriku yang sedang bermasalah. Kotorannya memang sedikit lebih gelap (menurutku), dan lebih banyak ketimbang yg kanan.

Tapi tetap saja masalah telinga berdengingku tak sembuh :(

Jadilah sepulang dari nakamura, kami mampir klinik. Sayangnya dokternya sudah pulang, dan besok pagi baru ada lagi.

Esoknya, setelah menunggu sejam, akhirnya aku diperiksa juga. Dan ternyata penyebabnya adalah hidungku. Pas disenter kata bu dokter, kelihatan merah sekali. Tenggorokan juga terlihat merah.
Padahal, aku sama sekali sedang tidak bermasalah dengan hidung dan tenggorokan.
Ternyata dari situ, larinya malah ke telinga :((

Berhubung aku sedang hamil, jadilah bu dokter hanya memberiku obat tetes hidung. Lalu disarankan untuk datang ke fisioterapi untuk dipanaskan.

Pulang dari dokter, aku pakailah itu obat. Daaannn aku syookkk..

Sakiiitttt banget.
Karna obatnya hanya ada yg semprot, jadilah aku ga bisa ngira2, dan menyempot dengan cukup keras. Walhasil masuk hidung dengan sporadis, kaya kalo kita berenang trus ada air masuk hidung. Kan sakit banget tuh.
Berasa langsung ke kepala, nyuutnyuuttan bangeeettt. Sampe2 aku nangis saking sakitnya.
Apalagi, mesti ada yg masuk ke tenggorokan. Dan rasanya pahiiittt banget. Jadilah aku mual2 pengen muntah. Tapi kalo bangun, cairan yg masuk tenggorokan makin banyak. Jadi kudu tetep tiduran sambil nahan mual.
Masya Allah, tersiksa sekali ;((

Dan sampai hari ini aku selalu stres kalo mau netesin obat. Dan sejauh ini, rasanya belum ada perubahan yg berarti #sedih dan tersiksanya

Mudah2an sakit ini segera beranjak sembuh. Amin..amin..

Lalu ujian keduaku. Berkaitan dengan jualanku.
Jadi tgl 14 kemarin, aku kirim belvia 3dus dari surabaya ke jakarta.
Kalau sesuai info kurir, 2 hari sudah diterima buyer. La sampai hari ke 3,buyer kasih info kl blm sampai.
Mulai panik. Terlebih saat itu aku sedang miskom dengan temanku si empunya belvia.

Duh duhh antara pusing mikir paket, juga mikir soal salah komunikasi itu. Plus telinga yg sedang puncaknya ga enak. Hiks..

Alhamdulillah ditengah kekalutan itu, aku masih dianugerahi buyer yg pengertian. Yg mau mengerti soal posisiku yg masih mencari tau status paket belvianya.

Dan setelah susah sekali menembus no telp kurir di jakarta, aku dapat info kalo paket belviaku overcarried ke pontianak dulu #pingsan

Antara speechless dan stres. Mana si mbak kurir cuma bisa bilang kalau paket sedang dteruskan ke jakarta, tanpa bisa kasih info jelas, dimana paket itu.
Subhanallah..
Cuma bisa pasrah. Membayangkan harus ganti rugi sekian ratus ribu.
Ya sudahlah. Demi tanggungjawab ke buyer, toh namanya bisnis, selalu ada untung ruginya.

Alhamdulillah, setiap masalah selalu ada jalan keluarnya.
Akhirnya hari ini, setelah aku bolak balik telp kurir jakarta, aku lalu mendapat info kalo paket2 itu sore ini masuk jakarta, dan besok insyaallah dikirimkan ke alamat buyer.

Subhanallah..
Alhamdulillah..
Berasa legaaa banget, meski masih ada kekhawatiran soal kondisi belvia. Apakah masih layak konsumsi atau tidak.
Aku sih sudah janji ke buyer, semisal belvianya kondisinya sudah tidak memungkinkan, maka akan aku ganti.

Lalu miskom dengan teman si empu belvia, insyaallah sudah sedikit terselesaikan.

Jadi hari ini aku bisa sedikit menghela nafas lega. Apalagi telinga kayanya lumayan sedikitttt membaik.

Alhamdulillah, sekali lagi ada ujian yg harus kulalui.
Alhamdulillah bisa berbicara dengan sabar ke kurir
Alhamdulillah dapat buyer sabar
Alhamdulillah dapat teman kerjasama yg baik juga..

Ternyata bahkan ujian pun tetap bisa dinikmati.
Subhanallah..

8 komentar:

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

kayanya hrs dicari kurir yg tepat ya, krn teman juga gitu tuh pesan tapi lebih dr 3 hari tidak sampai paketnya kebayangkan itu makanan ya. semoga srmua ujian bisa dilalui ya

ketty husnia mengatakan...

tetap sabar ya mbak Ita..speechless membaca ujiannya..semoga dapat nilai A dari sang Pencipta..:)

Mila Said mengatakan...

alhamdulillah yah, mba.. heheeee...

Orin mengatakan...

Duh..duh...kalo dapet ujian 1, memang kadang malah dapet 'bonus' ujian lain ya mba *curcol*.

Alhamdulillah lulus ujiannya ya mba^^

Lyliana Thia mengatakan...

aku juga dulu pernah ear candling terapi... nggak usah malu mbak, heheh.. wax di telinga itu kan normal... dibersihkan seperti halnya pembersihan karang gigi .. :-D

semoga semua masalahnya beres dan kedepan dimudahkan urusannya oleh Allah mbak, amin

Nia mengatakan...

wahh kayaknya pengen nyoba deh terapi ear candling....enak kali yach kotoran dr kuping keluar semua hehehhe....

Ya Allah cobaanya lumayan berat yach mbak...tp Alhamdulillah sdh bisa dilalui dgn baik...smoga kedepannya lebih baik lagi.....aamiin..

smoga dede didalam akndungan baik2 aja dan sehat terus yach mbak...

Mami Zidane mengatakan...

mbak..kalo kata orang jawa...di setiap musibah atau cobaan yg datang ternyata ada masih selalu ada saja hal2 lain yg patut di syukuri....

Ummi Nabil mengatakan...

belum pernah juga pake ear candle. kadang siy emang telinga suka berdenging, tapi ga berlangsung lama.

setiap ujian selalu ada jalan keluarnya mba. walau memang terkadang datangnya bersamaan. serasa mau pecah niy kepala