Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Jumat, 21 Oktober 2011

lumpangan oh lumpangan..

Bismillah..

Alhamdulillah bangun dengan perasaan agak enakan karna semalam bisa tidur dengan cukup nyenyak. Dina sepertinya juga sedang enak tidur. meski masih suka bangun tengah malam dan minta mimik. mungkin masih dalam proses mulai menyapih :)

mau cerita sedikit tentang aktifitasku kemarin, meski cuaca panas masih menggantung di Surabaya, aku memanfaatkan sisa waktu ME TIME yang berharga. hihihih
keluar dari rumah sudah cukup siang, karna menunggu mamak yang sedang taksiah. tujuan pertama adalah customer Service Samsung. mau benerin HP yang sudah beberapa hari mati akibat dicuci [lagi] sama dina.
disana kira-kira 45menitan. dan HP kudu ditinggal karna sepertinya kondisi jamurnya sudah lumayan. harap-harap cemas semoga ga ada onderdil yang perlu diganti. untuk biaya servicenya saja kena 55ribu.

abis dari situ, lanjut ke salah satu ITC, masih berburu pesanan sahabat yang sedang hamil di Cileungsi sana. sayangnya pesanannya cukup susah didapat. yang ada malah aku yg dapat pasmina berbahan spandex. lumayan lah, karna sedang suka pake pasmina model ini. kemaren dapat diharga 45ribu. sebenarnya di online ada yg lebih murah, cuma warnanya nggak ada yg ku suka ;(

pulang dari ITC itu, sebenernya masih mau lanjut hunting pesanan, tapi karna waktu sudah beranjak sore dan jam 7 malam mau jemput suami di Turi, jadilah aku lanjut pulang.

pas dijalan akhirnya memutuskan untuk sekalian mampir ke bidan dekat rumah. mau kontrol spiral :)
[maaf ya kalo ada yg kurang berkenan membaca, ini sengaja aku tulis sebagai informasi saja, siapa tau ada yg membutuhkan]

jadi sekilas info saja, aku pasang KB setelah melahirkan Dina. tepatnya sekitar sebulan setelah melahirkan. cukup gila sih sebenarnya, karna trauma pasca melahirkan juga belum hilang, eh nekad-nekadnya pasang spiral ;D
mana pas pasang, nggak ditemani suami, karna suami sudah balik ke Cileungsi. jadi cuma ditemani adikku.

sebenarnya pasang spiral nggak yang sakit-sakit banget gitu. cuma ya itu, karna masih trauma bagian bawah diobok-obok, jadilah ketika pasang, cukup stres juga. hihihih :P

nah kemaren, saat kontrol di bidan, bu bidan menanyakan kartu KB ku. bingung juga karna nggak merasa dikasih kartu KB sama dokter yang masang KB-ku. bu bidan cukup menyayangkan kenapa aku nggak dapat kartu KB, karna dari kartu itu ada informasi penting seperti kapan dipasangnya, apa jenis IUD nya, kapan harus dicopot. jadi kartu itu penting banget. dan aku cuma senyum miris karna ga punya kartu itu.

sebenarnya aku ini cukup malas buat kontrol, karna dokter tempatku pasang KB tuh prakteknya di Surabaya, cuma senin dan kamis ajah. itupun malam. itupun pasiennya bejibun. yah makin lengkaplah alasan pembenaranku sampe hampir 2,5 tahun nggak pernah kontrol.

dan kemaren memutuskan untuk kontrol karna ada keluhan. jadi kalo pas lagi kitik-kitikan sama suami [om bayu, minjem istilahnya yaaa ^^] bagian perut sebelah kiriku selalu nyeri. aawalnya biasa ajah, lama-lama lumayan juga sakitnya. hikss..

dan ketika dicek dalam, ternyata memang ada erosi disitu. nah dalam bahasa awam erosi itu diartikan lumpangan, alias sariawan.
jadi inget postingan pakde tentang lumpangan [http://abdulcholik.com/2011/10/12/la-lumpangen-de-lambe-q/]

walahhh ternyata lumpangan nggak hanya terjadi di mulut ajaaa :D
dan sore itu, aku jadi menyadari bahwa aku sedang mangalami 2 lumpangan. satu di mulut dan satu disekitar rahim. hmmmmm :P

dan sore itupun aku dapat bekal 3 jenis obat. mudah-mudahan cepat membaik ^^

dan hari yang menyenangkan kemaren ditutup dengan acara menjemput suami yang alhamdulillah sehat sentausa ^^

yasuds, segini ajah ceritanya. mudah-mudah bisa menambah satu informasi baru buat yang membutuhkan.

have a great wiken all ^^

10 komentar:

hilsya mengatakan...

waduh Ta.. kok aku jd ngeper ama spiral yaa... hiks
sama kok udh hampir 7 th acara obok2an berlalu, tetep aja masih jiper klo ke dr obgin..

dey mengatakan...

duh ..duh ..., semoga cepet sembuh lumpangannya ...

Lyliana Thia mengatakan...

Hiyaa... Mbak Ita... Aku tuh trauma sama IUD... Hiiiy.. Aku pernah coba 2x dan gagal! Udah diobok2.. Ya Alloooh.. Ampuuun... Udahlah gak usah KB2an

Tarry KittyHolic mengatakan...

Ini ngomongin apa? *Pura2*

Kok jd ngeri ya? Halah, pny anak aja blm kok ikutan mikir kb xixi

Bayu Hidayat mengatakan...

kitik-kitikan sama suami. hehehe boleh boleh di pinjam. jangan lupa di balikin ya mbak

monda mengatakan...

semoga cepat sembuh ya mbak Ita

Elsa mengatakan...

Hehehhe mbak....
sebagai orang yang belom berpengalaman dalam hal obok obok tadi, aku jadi ikutan trauma membayangkannya

hiks

Susindra mengatakan...

Kitik-kitikan? Xixi... istilahnyaaa.....
Mbak, aku nunggu posting tentang terapi wicara Dina. Kapan, ya tayang lagi?

ita mengatakan...

waduh maaf kalo jadi bikin ngeri. kalo yang kejadian sama aku sih bisa dibilang bukan yang ngeri-ngeri banget. malah alhamdulillah lancar aja. cuma ya baru kali ini ajah berasa rada nyeri. itupun bisa diabaikan nyerinya

nah kalo kasus mbak tia, aku ya baru ngerti kalo sampe bisa gagal. hikss..

mbak susi, kemaren kamis terapinya libur, insya Allah kalo lanjut lagi pasti di tayangkan deh :D

Anonim mengatakan...

Make this whole process part of the photographer's
grade. Online courses also provide baby boomers the chance to
learn something new. Students will pick an issue
within their community.

Also visit my blog: dslr photography for beginners books
(http://www.youtube.com/)