Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Senin, 19 Maret 2012

Kurus

Bismillah..
Dipostingan doubleku kemarin soal kontrol si calon adek, ternyata ada beberapa yg komen kalo meski hamil tapi tetep kurus.
Hihihi :p
Sebenernya ya nggak kurus banget loh.
Jadi sebelum makin banyak yang ngiri (halaahhh sombong :p) maka aku ceritakan histori tubuhku (yg sebenernya ga penting :p)
Jadi memang alhamdulillah aku dikarunia tubuh yg ga terlalu gampang naik, tapi lumayan gampang turun :p
Berat yg kuingat adalah pas jaman SMU, 45kilo.
Berat 'terparah' pas abis lulus SMA, 50kilo.
Begitu kuliah di ITS, dan mengalami masa pengkaderan setengah semester, plus kesibukan cari duit (baca : survey dimana-mana, maklum jurusan statistik), akhirnya beratku terjun bebas ke 42,5kilo.
Kurus kering, tambah item, kumus-kumus, asli nggilani.
Sampe-sampe bapakku yg 'biasanya' ga terlalu perduli, akhirnya berkomentar 'kamu dapet duit berapa sih kalo survey, biar bapak aja yg kasih kamu duit :D
Hahahaha :D
Berat badanku akhirnya standar sekitar 46-48an setelah nikah.
Jadi memang dari sononya settingan tubuhku ini ya segini-segini aja :p
Lagian dengan tinggi yang 'cuma' 155cm (kayanya sih ga nyampe juga segitu), dengan berat sekarang sih msi belum termasuk ideal juga. Hihihihiih
Padahaaaal..
Aku doyan makan. Suka nyamil. Tapi ya piye lagi.
Mungkin ya mirip-mirip bin sejenis sama om gaphe, yg meski makan paling bergizi, berat ya tetep disituuuu aja :D
Trus dapet jodoh kok ya sama kurusnya. Bedanya suami bener-bener kutilang (kurus, tinggi, menjulang).
Tingginya suami sekitar 170an kali, berat sekitar 55an.
Jadilah kalo aku berdiri sebelah suami kaya jari telunjuk dan jempol :D
Daaannn..
Menurunlah ke si kecil dina :p
Diumurnya 2tahun 10bulan, beratnya dia 'cuma' 12kilo dengan tinggi sekitar 93cm (feb'12), jadi mungkin skrg tingginya da naik tuh.

Dulu jaman hamil dina, berat maksimalku 58kilo, naik 12kilo. Berat bayinya 3,17kilo, dan besoknya pas aku nimbang beratku sudah 52kilo.
Penurunan berat badan terbanyak adalah saat menyusui. Jadi buat ibu-ibu yg frustasi dengan BB pasca melahirkan, cukup susui si kecil saja. Insyaallah berat badan akan cepat turun :D
Sebenernya kurus atau gemuk itu bukan suatu masalah yg besar. Yang penting sehat.
Kalo emang dari sononya settingannya besar, ya mau gimana lagi. Biar udah pake obat atau diet macem-macem biasanya ya ga bertahan lama.
Kan memang sudah kewajiban kita untuk memelihara tubuh pemberian Allah ini.
Selama tidak berlebihan atau kekurangan, insyaallah semua akan baik.
Jadi sudah pada makan siang kah hari ini?

Sent from Rhie's World

10 komentar:

Orin mengatakan...

Nah...aku yg termasuk settingan besar mba. teteuuup aj ndut bin chubby qiqiqiqi

tapi setuju, yg penting sehat ya *menghibur diri* :P

Elsa mengatakan...

beruntungnyaaaa
hamil tapi tetep kurus
lha aku, gak hamil tapi kok gendut ya???
hiks

Baby Dija mengatakan...

Tante Ita...
Mbak Dina mana????

Yudi Darmawan mengatakan...

wah, permasalahan berat badan nih, hehe..

iwan mengatakan...

setuju...bakal banyak wanita yang ngiri tuh Mbak..khan banyak yang sampai diit ketat segala ^^

Ummi Nabil mengatakan...

kayanya kita senasib mba. punya badan yang ga gampang naik BB nya walaupun makan sebanyak apapun.

habis lahiran pun akan kembali dengan mudah seperti semula.

bersyukur lah saya mah.

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

beratku skr 45 mbak, kalau hamil cuma naik 10-12 kilo aja, habis melahirkan balik seperti semula :)

Nia mengatakan...

wuihh asyik yach kalo punya BB yg stabil...dulu waktu aku gadis beratku cuma 42kg....trs naik jd 45kg...skrang dah punya anak 2 naik jd 53kg hiks....

xamthone plus mengatakan...

ndut ea..hihihihihi

Imelda mengatakan...

dulu sebelum nikah aku kecil... tapi setelah nikah...ampun deh.
Dan kayaknya emang keturunan, jadi ya apa boleh buat deh hehehe