Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Rabu, 21 Maret 2012

TV nasional

Bismillah..
Sekali lagi kami terdampar di rumah mamak di surabaya.
Hari ini alhamdulillah bapak tercinta bertambah usianya. Semoga sehat selalu ya pak :)
Tahun depan udah menyandang status pensiunan deh.
Mudah-mudahan tetap bisa terus berkarya :)
Amien..
Sebenernya kalo udah di surabaya nih aku seneng. Ada banyak orang yg bisa bantuin aku merhatikan dina. Kan biasanya cuma berdua ajah tuh, kalo disini bisa rada entengan nih tugas umminya dina :D
Cumaaa..
Yg paling ga aku suka kalo ke rumah mamak adalah, berebut siaran TV ;p
Maklumlah, TVnya cuma sebiji, jadi saling berebut. Hihihihi.
Truss yg bikin aku kesel, ni mamak sama adikku, suka banget nyalain inpotenmen. Ugghhh..
Sejak aku tinggal di rumah sendiri, aku udah jarang banget nyalain TV nasional. Apalagi sejak aku pasang TV kabel.
TV nasional cuma nyala di chanel MNC atau Bchanel (acara anak-anak)
Selebihnya banyak on di TV kabel.
Jujur saja, aku sudah eneg liat TV nasional.
Mari diurut tayangan apa saja yg 'langganan' ada di TV nasional :
1. Berita nan lebay, diulang-ulang, diulas-ulas sampeeeee elek tapi banyak ga ketemu ujung pangkalnya
2. Sinetron yang makin tidak mendidik, tapi makin meracuni pikiran masyarakat, anak-anak, terutama kalangan bawah.
(Menurutku bullying salah satu penyebabnya ya dari tayangan TV)
3. Infotainmen. Mirip sama berita nasional. Sampe kadang ga bisa bedakan, ini berita nasional apa infotainmen yaa???
4. Acara musik-musikan, yg ga jarang penontonnya tampangnya msi anak sekolahan. Edeuwww pada bolos sekolah yaa??
5. Acara buser-buseran. Tayangan pembunuhan, perampokan, pemerkosaan, dijabarkan segamblang-gamblangnya. Kadang malah foto-fotonya, darah-darahnya ikut disyut, atau kalo rada beretika, ya dikotak-kotak dikit. Kalo pas kamerannya goyang kotaknya ya ga nutupin ;(
Tayangan untuk anak-anak, terutama anak usia balita sampai SD bener-bener jarang.
Paling bolang, laptop si unyil. Itupun diputarnya jam istirahat siang. Kalo ga waktu tidur anak, ya waktu anak-anak msi disekolah (yg fullday school).
Masuk jam 3, udah deh pada mulai infotenmen.
Paling mnc yg sekitar jam 5an mulai main upin ipin.
Hiks..
Sumpah miris..
Kasian sama anak-anak jaman sekarang, terutama yg hiburannya cuma TV.
Mungkin kalo anak-anak yg mampu, jam segitu mereka akan ikut les ini itu. Tapi anak-anak yg nggak punya dana lebih, mereka 'dipaksa' melihat tayangan seperti itu.
Sinetron yg isinya si kaya dan si miskin, anak yg neriakin ibunya.
Berita tentang demo disana-sini.pejabat-pejabat yg terus korupsi korupsi dan korupsi.
Pembunuhan, dan pemerkosaan.
Ahhh ngerinya..
Rasanya sudah apatis dengan negara ini.
Negara yg katanya beragama, tapi tindak tanduk manusianya sama sekali tidak mencerminkan kalo mereka beragama :(
Aku sampe sekarang terus memupuk mimpi, mimpi untuk bisa pindah dari negara ini.
Jahat ya.
Mungkin bakal banyak yg mengolok-olok mimpiku, banyak yg bakal menghujat.
Biarlah..
Habisnya itu yg ada dipikiranku.
Penyakitnya negara kita tuh sudah kronis. Sudah mengakar dimana-mana.
Kalo mau disembuhin, ya kudu serentak semua sisi yg disembuhin. Kalo cuma satu sisi satu sisi saja ya percuma. Kalah cepet sama sisi yang sudah digrogoti.
Kalo biasanya oknum itu konotasinya negatif, sekarang kebalikannya. Oknum konotasinya positif. Saking sedikitnya manusia-manusia baik dan jujur yg tersisa (baca: pemimpin)
Ahh jadi kemana-mana toh ;p
Ya sudahlah. Ini hanya sedikit curhatan ibu yg makin frustasi liat negeri tercinta.
Semakin sering membaca cerita teman-teman diluar indonesia, semakin besar keinginan untuk mengikuti jejak mereka.
Semoga suatu saat keinginan dan harapan itu bisa terkabul. Keyakinanku, dimanapun kita berada, yg namanya tanah kelahiran, darah asal kita, akan terus mengalir kuat di diri.
Jadi kapanpun dan dimanapun aku berada, aku adalah indonesian, dan aku cinta indonesia..
(Rasa-rasanya ini tulisan terberat yg pernah ku tulis, sudah muter-muter sejak beberapa tahun terakhir, tapi selalu tak berani aku tuliskan)
Sent from Rhie's World

8 komentar:

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

kalau aku jarang nonton tv,jadi kalau nginap dimana pun ya pastinya terlewatkan juga hehehe

Baby Dija mengatakan...

aku nontonnya Babies TV sama Cbeebies Tante...

Elsa mengatakan...

Hehehehee.....
kalo TV nasional sih jarang lihat. paling paling lihat TV kalo memang ada kejadian luar biasa, dan pingin pantau lewat berita.
selebihnya, lebih suka nonton channel-channel yang isinya film semua, semacam HBO.

tapi sejak ada Dija..
TV nya berubah jadi acara bayi semua deh
hahahahaa

Nia mengatakan...

bener mom...negara kita sepertinya ada di ambang kehancuran...tp aku ngga pernah bermimpi tinggal di LN....kayaknya aku ini Ndesooo hehehhe....

Djangkies mengatakan...

eh, saya malah penggemar TVRI loh, bukan yang swasta. Selebihnya lebih seneng nonton NGA, History, dan BBC

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

benar mba acara2 TV sekarang gak mendidik apalagi acara sinetronnya duhh gak banget jangan sampai anak2 nonton >.<

Ari mengatakan...

saya sebenarnya tak suka nonton tv. gara2 tmn2 aja nyetel tv akhirnya aku ikut nonton deh :D

Imelda mengatakan...

iya aku miris banget dengan kwalitas acara TV indonesia. Televisi pendidikannya ngga ada. Ngiriiii banget dengan Jepang. Makanya aku suka tulis kan maksudnya mbok supaya Indonesia NIRU aja deh... kalo ngga bisa original, niru aja boleh dehhhh