Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Rabu, 15 Juni 2011

dan sawah2 itu perlahan menghilang...

sore2 adalah waktu aku dan mbak kecil sepedaan:)
biasanya ya cuma keliling kompleks perumahan ajah. maklum, kalo udah keluar dari kompleks perumahan, udah jalan raya yang sangaaaattt rame.
motor2 saling berebut paling kencang. kadang kalo aku pas keluar sama mbak kecil, mereka dengan cueknya melaju kencang dan mepet ke sepedaku.
oalah yoo...

jadilah karna ngeri, jarang banget keluar jalan raya. kalo keluarpun pas jam2 yang nggak rame. kalo nggak jam 10 pagi, atau jam setengah 3an. jalanan masih lumayan lengang. lebih dari itu. udah deh, banyak2 doa ajah ;(

nah, sore ini kembali kami sepedaan didalam kompleks. tujuan paling favorit adalah bagian belakang perumahan, karna masih terhampar sawah yang luaaaasssss :)
jadi aku ma dina betah banget berhenti di tepi sawah sambil liat burung2 beterbangan, atau pak tani yang sedang mengusir burung2 itu.

tapi sayangnya sore ini, kami disuguhi pemandangan tanah urugan perumahan, yang semakin meluas. sawah2 itupun perlahan menciut. ahhhh sedihnya...
entah sampai kapan kami masih bisa menikmati pemandangan sawah yang tenang, dan burung2 yang beterbangan membentuk huruf V. bahkan mbak kecil pun sudah bisa menikmati pemandangan yang damai itu..

nggak lama lagi, mungkin sawah2 itu akan menghilang, dan berganti dengan rumah, rumah, dan rumah...
ahh....


bayangkan betapa asyiknya sholat dikelilingi sawah. cuma ga ngebayangin ajah betapa bayak nyamuk2nya :P


sawah yang menyenangkan



narsis dulu deh :P

14 komentar:

Brigadir Kopi mengatakan...

iya kadang dilema ..area hijau pun kadang dikorbankan ... hikz jadi pingin pulang kampung

lidya mengatakan...

kalau disini mana bisa lihat sawah ya

Djangan Pakies mengatakan...

Mungkin 20 tahun lagi sudah sulit kita dengar kicauan burung emprit karena rumah mereka berganti.hamparan aspal semen dan limbah

Gaphe mengatakan...

sama kalo saya pulang, dua tahun lalu masih sawah, semakin kesini tergantikan jadi hutan beton. Kalo nggak rumah, toko, yaa gudang tempat usaha.

tapi gimanapun juga, hak pemilik tanah lah mau diapain kayak gimana.

asal masih bisa makan beras (nasi) aja *halah*

vitta mengatakan...

Hampir pasti itu akan terjadi karena gak ada larangannya, hiks....

Bayu Hidayat mengatakan...

wihhh asik tuh solat di sana. udaranya natural pasti ya. jadi khusuk. eh banyak nyamuk yah.

kalo gitu pake obat nyamuk oles. hihi

Lyliana Thia mengatakan...

Sama dong Mba Ita! Di belakang perumahan tempatku jg masih ada sawah... Vania jg sering kesana... aaah mudah2an sawah2 itu nggak habis sama sekali yah Mba... klo iya ntra Dina dan Vania kehilangan tujuan jalan2 sore/pagi :-D

Renaldy mengatakan...

Yah, semakin lama, penduduk semakin banyak dan ruang kosong semakin kecil. Banyak akhirnya pemandangan indah menghilang apa lagi kota besar. Memang benar sangat disayangkan.

ita mengatakan...

@brigadir kopi : *ngetik namanya jadi pengen nyruput secangkir kopi hangat:)
bener banget, ada perasaan ga rela liat sawah2 itu berganti rumah ;(
bentar lagi lebaran,bisa pulang kampung kan :P

@jeng lidya : kalo gitu, maen ke rumah dina ajah :P
@djangan pakis : sepertinya kaya gitu. btw nggak tau bunyi burung emprit tuh kaya gimana :P

@gaphe : hihi, masih bisa makan nasi, tapi berasnya hasil import dari thailand :P

@vitta : kalo didaerah mertua, pak camatnya bikin peraturan, tiap sawah yang dijual, yang beli kudu orang dalam desa itu sendiri. orang luar ga boleh. jaga2 supaya sawahnya ga dijadikan perumahan

@bayu hidayat : jangan lupa bawa au*an um, biar ga digigitin :D

@mbak lily : toss dulu :D
bener banget, kalo ganti rumah2 semua, ya masa kami nongkrong memandangi rumah2 itu;(

@renaldy : mari kita dukung program 2 anak cukup, biar ledakan penduduk ga tambah mengerikan:)
jadi ngebayangin akhirnya bumi ini penuh dengan perumahan. Ya Allah, mengerikan ;(

fonega mengatakan...

bener pasti banyak nyamuk banget tuh haha

Susindra mengatakan...

Mbak Ita, ada PR tag di blogsusindra. Silahkan diambil jika berkenan.

Ummi Nabil mengatakan...

berkunjung ya Ummi ita..
salam kenal dari saya..
blog nya saya link ya..
makasi ^^

dey mengatakan...

di tempatku semua sawah juga hilang, jadi perumahan mewah. Bukit2 aja di pangkas buat jadi perumahan.
Sedikit masig banyak kebun sih, tapi ngga tau nanti2nya ...

Elsa mengatakan...

mengenaskan yaaa
yang hijau hijau makin lama makin berkurang