Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Jumat, 06 Mei 2011

Is On Process ^^

Bismillah...

kayanya sejak kemarin malam,mbak kecilku mulai belajar menyapih :)
subbahanallah...

biasanya kalo malem ga bisa lepas dari nennya. sampe bener2 pules baru dilepas. nah aku perhatikan sejak kemarin, dia nen kira2 sekitar 10-15 menitan. trus dilepas. abis gitu aku pake bantal buat pelindungku supaya dia ga minta nen lagi :P

akhirnya dia cuma ah..eh..ah..eh ajah, ga sampe nangis kaya biasanya.
trus dia mulai gelisah. bolak balik badan. muter sana muter sini. angkat kakinya ke atas guling. trus naik ke badanku :)

sumpah ga tega. cuman aku biarin ajah. trus aku pura2 tidur sambil tetep meluk bantal.
akhirnya dia ambil posisi disebelahku. cuma trus aku duluan bablas :))
hihihi :D
tau2 pas aku terbangun, eh dia udah bobo manis :)

trus malem ini aku coba lagi. sama kaya kemarin malem. nen 10menitan. trus aku lepas dan langsung meluk bantal. dia mulai gelisah. cuman karna dari kecil ga terlalu suka diusep2, jadilah tanganku aku tumpangkan ke badannya. setidaknya supaya dia tau aku ada didekatnya.

kali ini lumayan cepet. cuman usrek nempel di tembok ajah, ga sampe 15 menit sudah bobo.
Alhamdulillah..

cuma mungkin karna baru beberapa hari, aku perhatikan tidurnya belum bisa bener2 tenang. biasanya kalo tidur, meski ada suara kenceng, dia tetep pules. nah sejak kemaren, suara sekecil apapun bisa bikin dia kaget.

dan kalo bangun tengah malem, mau nggak mau akhirnya aku nenin lagi, karna dia nangis kenceng.
kalo malem ini, mau aku coba sediakan air putih buat pengganti. siapa tau dia mau, dan ga perlu nenin lagi :)

sebenernya sejak sebulan lalu, kalau malem pas mau tidur, sambil dia nen aku selalu bilang kalo sebentar lagi udah ga boleh nen, nennya buat adek kecil :)
sampe kemaren, pas siang2 dia mau bobo dan aku ulangin kalimat itu, dia agak ngambek gitu. hihih. masih belum rela kali ya.

tapi bismillah mudah2an ga lama lagi bisa bener2 lepas dan ga perlu diganti sama sufor. karna jujur masih ga rela, perjuangan 2 tahun tanpa sufor, akhirnya harus menyerah.
mudah2an masih bisa kasih kalsium dari sumber selain sufor :)
selama ini sih masih di support sama susu uht. cuman ya akunya masih belum rutin kasih. kalo pas dina mau ajah sih :)

sebenernya untuk urusan sapih menyapih ini, aku cukup tegang juga. secara disekelilingku masih beranggapan 2 tahun udah harus berhenti, bagaimanapun caranya. bahkan masih banyak yang melotot pas tau aku cuma kasih Dina asi selama 2 tahun.

kemaren pas bude2 dan eyang (kakak dari bapak mertua) datang, mereka berkomentar, wes mbak ita, buruan disapih trus kasih susu, biar cepet gendut.

oalaaahhhh ;(
aku cuma senyum miris ajah.

untungnya kok ya mereka ga tinggal deket2 sini. kalo ndak udah merah kupingku tiap hari denger begituan.

wes nduk. pokoknya ummimu ini manut dirimu. kapanpun mbak kecil siap menyapih, ummimu ini dengan ikhlas hati menyapih :)
*mendadak mellow*

ga heran kalo banyak artikel yang menulis, proses menyapih bukan hanya dari sisi si anak yang kudu siap. tapi sisi si ibu juga kudu siap. insyaallah..
walau sedih juga membayangkan kehilangan moment dimana kami bisa begitu dekat.
bismillah...


foto ini benernya udah lama, pas lagi repot mau foto2 baju dagangan, eh nih mbak dina dateng sambil bawa dagangan baju kebaja kecil. maksa minta pakein deh :D

2 komentar:

mondasiregar mengatakan...

semoga ummi Ita dan nanda Dina siap dua2nya untuk menyapih ya, musti siap ya ummi dengar rengekannya,
tapi kalau siang udah nggak minta lagi kan?

Elsa mengatakan...

wuiiih kebayanya lucu Mbak
Dina jadi tambah cantik pake kebaya!

aku belom berpengalaman dalam proses penyapihan nih, jadi gak bisa komen apa apa