Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Minggu, 24 Juli 2011

belajar untuk mengatur mulut

jualan tadi pagi menyisakan satu cerita yang cukup bikin nggak enak hati.
sebenarnya sudah paham, kalo jualan offline, resikonya lebih besar dari jualan online.
bertemu langsung dengan bermacam sifat orang, itu yang aku anggap resiko besar. yang namanya kadar kesabaran, harus tak terbatas :D

sayangnya ada saja saat2 aku tidak sabar;(

ceritanya, disaat aku sedang melayani pelanggan, ada ibu2 dan anaknya berhenti didepan jualanku. dia bertanya dengan lantang harga dari gamis yang aku pajang.

begitu aku menyebutkan harganya, dia langsung berkomentar dengan keras dan pedas
'cek larang'e' >> mahal sekali

aku senyum ajah. udah mulai ga sreg dengan atitudenya
'pas'e piro?' >> harga pasnya berapa?

aku jawab lagi. dan sekali lagi si ibu2 itu berkomentar dengan pedas
'walah cek larang'e. wong jaitane mbrubut ngene, regane cek larang'e' >> walah mahal bener, jahitannya amburadul gini

aku diam, ga komentar, ga senyum. malah kayanya sudah mulai sinis. si anak kayanya ngerasa aku mulai senyum masam.

eh si ibu ini masih belom puas, masih juga komentar
'wes ga tuku, nang toko ae, luwih apik' >> ya sudah, nggak beli. ditoko ajah, lebih bagus
aku tetap diam, dan sebelum si ibu2 itu pergi, malah pelangganku yang komentar
'yo ga usah komentar po'o'
entah, si ibu2 itu dengar atau nggak.

setelah ibu2 itu pergi, pelangganku lalu nyeletuk ke aku, walah mbak ita, omongane cek nggak enak'e
aku cuma jawab, udah biasa mbak :)
padahal dalam hati aku bener2 nggondok;(

sudah sekitar 1,5tahun aku jualan di minggu pagi. meski cuma gelar lapak seadanya, tapi aku selalu berusaha jualan baju yang berkualitas. paling tidak ada harga ada rupa. sebisa mungkin aku juga mengambil laba secara wajar, melayani dengan baik.

alhamdulillah, tak terhitung yang akhirnya jadi langganan setia. meski nggak beli, tapi masih suka mampir sekedar liat koleksi-koleksi baru atau sekedar ngaso, atau malah titip barang.

misal ada yang datang liat-liat dan nggak jadi beli, biasanya aku masih tetap mengucapkan terima kasih karna sudah mampir. baru sama ibu itu aja aku sama sekali nggak mengucap terima kasih. ketimbang mulut ini mencoba ngomong dan yang keluar kata2 jahat, kan mending diam saja.
tak sedikit loh yang nawar dengan sadis, tapi bener2 nggak ada yang sesadis ibu itu.

belajar dari ibu itu, aku jadi mikir, pernah nggak ya mulut ini tiba-tiba dan tanpa pikir panjang, mengucapkan kata-kata yang tidak enak didengar dan membuat pendengarnya jadi sakit hati kepadaku.

nggak mudah memang mengatur mulut. bahkan tadi saat akan masuk komplek perumahan, mulut ini masih sempat-sempatnya ngomel-ngomel saat melihat seorang pengendara motor yang nekad nggak memberi kami jalan, padahal moncong mobil sudah sangat maju.

la trus apa bedanya aku sama ibu itu??

::semoga aku bisa selalu belajar dari sekelilingku, untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi. amien::

9 komentar:

Lyliana Thia mengatakan...

Aduh... Kok ibu itu komentarnya kayak gitu sih..? *jd ikutan sebel*
Mbok ya.. Klo gak sesuai di hati ya diam saja.. Terima kasih lalu berlalu..
Bener mbak Ita, apa yg keluar dari mulut qta kadang mdpt balasan dari org lain jg ya.. Aku jd takut.. :-)

OOT, Mbak Ita.. Tia or Lyli sama aja.. Hehehe :-D

Nisa Mufti mengatakan...

mba Tia...aku seneng baca blog nya mba..ceritanya seru2..waah mba ternyata jualan minggu pagi ya (pas orang2 lari pagi bukan??)..aku pengen tuh mba...sharing dunk mba gimana bisa buka lapak. Oiya mba soal mulut si ibu mah...anggap aja kaya nyanyian sumbang hihi

hilsya mengatakan...

jadi Ita jualannya dimana? hehe...

Gaphe mengatakan...

mungkin si ibu spontaan banget ngomongnya, daripada dipendem di hati makanya dikeluarin gitu.. yang sabar aja, kalo emang rejeki kan gak bakal kemana.. toh udah usaha ini kaan.. semangaaaat!!

dan selalu aja ada yang seperti itu, meskipun barang bermerek terkenal sekalipun kaan.. jangan dimasukkan hati, nggak worthed laah :)

Elsa mengatakan...

ya ya ya....
aku juga banyak ketemu orang seperti itu. menyebalkan sekali yaaa

dan sedihnya mbak. ada kalanya, aku juga nyolot..
alhasil si pembeli tambah marah
hehehehehee....

memang penjual tuh harus super sabar yaa
dan aku belom mampu seperti itu

Lidya mengatakan...

mbak jualan baju apa?
kalau aku biasanya gak sreg hargaatau model ya diam aja sambil bilang mau lihat2 dulu .

ita mengatakan...

@mbak tia : la ya itu. mbok ya disimpan dalam hati. toh aku ya nggak maksa dia untuk berhenti dilapakku, ga maksa dia buat beli, kok ya pake acara mencela2 segala ;(
makanya aku juga selalu berusaha untuk nahan diri. takutnya karma ke diriku sendiri ;(

@mbak nisa : heheh, sebenernya bukan pas orang lari pagi sih. wong jalanannya penuh sama motor n mobil. hihih:P
tapi ya bisa dibilang sejenis itu lah:P
pokoknya kalo mau buka toko,kuncinya kudu sabar. hahaha :)
yuk semangat. da mau balik indonesia ya :)

@gaphe : aku ya mikir gitu, mungkin si ibu itu termasuk golongan yang mulutnya kagak pake rem cakram. hihihi :D

@elsa : toss dulu :D
biasanya aku ya gampang nyolot sa, cuma sejak jualan offline itu, aku jadi belajar sabar. masuk telinga kanan, keluar telinga kiri :)
cuma ya namanya manusia, ada kalanya ya nggak bisa sabar ;(

@mbak lid : kebanyakan sih baju2 muslim mbak. ya baju2 yang aku jual online itu :)
lumayan lah terbantu banget perputarannya sejak jualan offline :P
kalo aku ya gitu mbak, kalo ga cocok ya wes, bilang mau liat2 yang lain dulu. dia enak aku juga enak.

Bundit mengatakan...

Namanya penjual harus super sabar mam. Pembeli kan adalah Raja kan. Walau kadang ya kesel juga dengan ulahnya ya mam. Semoga kita senantiasa bisa menjaga mulut, tdk hanya dg calon pembeli tapi dengan semua orang ya mam :-)

ita mengatakan...

@bundit : iya mbak. nah kadang stok sabarnya lagi abis. jadi yawes, jalan teraman ya diem aja.
insyaallah mbak. semoga bisa selalu menjaga mulut