Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Selasa, 19 Juli 2011

Jalanan, neraka dunia!

paling sering denger tuh surga dunia. semisal waktu lagi enak2nya makan pecel iwak endhog nan maknyus. itu buatku surga dunia:P
liat dina bisa ngomong gajah, itu juga surga dunia:)

la kalo berantem sama suami, ah itu mah masih cobaan dunia :D

nah kemaren pagilah aku baru menyadari bahwa jalanan, itulah neraka dunia!

pada ngerasain nggak sih kalo jalanan kita sekarang ini semakin mencekam. semakin nggak karuan, semakin tidak bertoleransi dan tidak berempati.

sejak berstatus ibu rumah tangga, aku sebenernya udah jarang banget turun ke jalanan. seringnya sama si ayah. jadi nggak terlalu khawatir.

tapi begitu keluar sendirian, weleh2, sutris;(

padahal paling aku keluar sendiri tuh kalo ke pasar. kebetulan pasar nggak terlalu jauh, tapi kalo jalan kaki ya lumayan sih :P
jadilah bawa motor.

nah, jalanan depan kompleks perumahanku tuh, termasuk jalan utama. jadi segala macam kendaraan tumplek blek disitu.
dan sepeda motornya. bejibun!



nggak terhitung berapa kali aku nyaris ditabrak motor yang gak kira2 kalo menggeber kecepatan. padahal sekitar sini ada banyak sekolahan, bahkan TK dan SD;(

beberapa kali aku ngelihat, meski satpam SD sudah mengacung2kan tanda stop untuk menyebrangkan anak2, ya masihhhhh aja ada pengemudi motor gendeng yang nekad nerobos. duh!
la kalo dia punya anak trus anaknya kesamber pengemudi yang nyetirnya kaya dia gitu, apa nggak ngenes ;(

sering juga, aku sudah nyalakan sein untuk belok kekanan, sudah mlipir sedikit sedikit kearah kanan, ya masih aja ada yang nyalip lewat kanan. duh Gusti T_T

cerita lain, aku sudah mulai ambil kekanan trus berhenti nunggu yang dari arah berlawanan ada celah, trus sekumpulan motor sudah mulai melambat, mau memberi aku jalan, eh lalu ada yang keluar dari kumpulan itu, dan hendak nyalip dari kanan dan mungkin nggak liat aku yang berhenti, jadilah dia atraksi zigzag ga karuan. la kalo dia ga sempet beratraksi, lak aku sudah kepental trus wassalam ;(

duh2, bener2 neraka dunia deh ;(

makanya kalo suami mau berangkat kerja yang kemudian disambung dengan berangkat kuliah, aku cuma bisa banyak2 doa, semoga suami selamat sampai tujuan dan bisa pulang dengan selamat pula.

teringat cerita kawan, yang suaminya meninggal saat berangkat kerja. ditabrak saat sudah dekat dengan tempat kerjanya. meninggalkan istri yang tidak bekerja dan 2 anak kecil2. duh hati ini teriris2 ;(
alhamdulillah kawan itu, begitu kuatnya. nggak lama2 larut dalam kesedihan, dan bangkit demi anak2nya dan kehidupan yang terus berputar.

saat bawa mobil pun, tetap waswas. karna yang namanya musibah bisa sewaktu2 menghampiri. mungkin kitanya sudah hati2, tapi orang lain yang tidak hati2. belum lagi, kalo mobil musuh motor, siapapun yang sebenernya salah, yang disalahkan ya mobilnya. mana ga sedikit pengemudi motor yang suka meliuk2 ga karuan diantara mobil. duh duuuhhh..

semoga saja, kita bisa menjadi pengemudi2 yang bertanggung jawab dan beretika ketika dijalanan. misalnya mendadak kebelet pipis atau pup ketika dijalan, jangan lantas buru2 menggeber kendaraannya supaya cepat sampai dirumah. kan banyak tuh masjid2 di pinggir jalan. numpanglah disitu, biar lekas lega dan bisa berkendara dengan tenang :)


**gambar dari google

4 komentar:

Djangan Pakies mengatakan...

Assalamu'alaikum sodariku,
menurut saya juga begitu yang namanya jalanan itu ajang adu emosi, dan ujian kesabaran. Lihatlah di lampu 'bang jo' perempatan, lampu hijau baru nyala sedetik, adu balap terjadi bahkan barisan belakang sudah saling klakson. Belum lagi kalo senggolan, makian dan keruwetan sering terjadi

lidya mengatakan...

harus banyak2 sabar ya bun

froggy mengatakan...

ngeri emang bawa kendaraan... bawa sendiri ribet, naik angkot ugal2an....

ita mengatakan...

@um pakies : wasallahmualaikum :)
memang um, kalo dijalanan, stok sabar nih kudu tak terbatas. padahal kalo udah liat yang nyetirnya ga karuan begitu, mulut ini mentolo misuh2 ae :P
nah kalo senggolan, kadang yang bikin rusuh tuh orang2 lain yang ga berkepentingan, yang selalu ingin tau dan ingin nimbrung ;(

@mbak lid : bener banget mbak. harus ekstra sabar

@froggy : dilematis ya frog :(