Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Senin, 11 Juli 2011

mendung nan kelabu...

hari ini entah kenapa sedikit berselimut mendung..
pagi2 buka facebook yang sudah beberapa hari tidak disambangi, menyapa teman2 dan berbalas comment.
lalu sampailah aku di status salah satu sahabat dunia mayaku.
dia memposting sebuah foto bayi yang berbalut perban dan penuh dengan pipa disekujur tubuhnya.

hati ini langsung ngilu. tak berani rasanya membuka foto itu.

ternyata bayi itu keponakan dari temannya temanku itu. kalau tidak salah namanya fatehkah.
bayi itu baru berusia 9bulan, dan entah kenapa (aku tak tega untuk bertanya2) bayi itu tersiram sebaskom air panas, dan menderita luka bakar 80%

kondisinya alhamdulillah sudah membaik setelah operasi. tapi si kecil ini harus menjalani 3 operasi lagi.

tak sadar rasanya airmata ini mengalir membayangkan penderitaannya. entah bagaimana perasaan si ibu. pasti remuk redam.

semoga saja si kecil bisa cepat membaik dan ceria seperti sedia kala dan tidak ada luka permanen. amieennn....

lalu siangnya, suami menelpon mengabari kalau salah satu sahabat suami telah berpulang ke haribaan Allah SWT. Innalillah wa innailaihi rojiun..

beliau ini adalah teman yang baik. sangat baik malah.
suami kenal dengan beliau disalah satu milis komunitas mobil kijang.
sejak itu beliau sangat baik dengan suami. beberapa kali beliau menunjukkan atensi yang besar terhadap kesulitan2 suami saat menggunakan mobil kijang jadul kami.
tak cuma suami, sahabat2 yang lainpun mendapat perhatian yang lebih juga dari beliau.

sempat suami bercerita, ada salah satu sahabat milis yang kebetulan sedang berkendara dari karawang ke bandung. lalu tiba2 kijangnya mogok. sahabat ini pun menelpon beliau. dan tak lama beliau ini langsung meluncur ke cipularang untuk membantu. subbahanallah..

beliau ini putra dari salah satu pembesar di era orde baru. tapi aku benar2 tidak pernah merasa beliau sok ataupun sombong. malah beliau ini sangat membumi.

saya cukup kaget juga mendengar berita meninggalnya beliau, karna setahuku beliau terlihat sehat. malah si bapak beliau yang kondisinya cukup memprihatinkan. ditambah berita tentang perceraiannya yang cukup ramai dimedia.
tapi ternyata Allah punya rencana lain, beliau lah yang malah terlebih dahulu meninggal.
semoga Arwah beliau diterima disisi Allah SWT. aminn....

6 komentar:

Lidya mengatakan...

turut berduka cita ya bun

r10 mengatakan...

Innalillah wa innailaihi rojiun

sekarang orang baik makin sedikit

I-one mengatakan...

aduh gak banyangin anak kecil ampe operasi 3 kali..

Kematian memang tidak dapat kita ketahui,semoga saja kita mempunyai bekal yang cukup ketika menghadapNYA

dey mengatakan...

duh .. bayi sampe operasi ? hiks .. semoga membaik ya ..

ikut berduka dengan kehilangan seorang teman baik ..

hilsya mengatakan...

semoga setelah menuliskan ini perasaannya jadi ga terlalu kelabu ya..
semangat!

Ummi Nabil mengatakan...

turut berduka ya