Our Journey to The Future

Our Journey to The Future

Senin, 08 Agustus 2011

Fenomena Ramadhan

Tiap Ramadhan tiba, ada saja hal-hal terjadi yang nggak biasa terjadi dihari-hari biasa.

Hari Minggu kemaren, selepas sahur dan sholat. aku serta suami mulai bersiap-siap untuk jualan. barang-barang dan mobil sudah siap. tas dan perlengkapan juga sudah oke.
mbak kecil juga sudah ditidurkan lagi :P

jam 5lewat seperempat, kamipun berangkat.
menembus pagi yang masih lumayan remang-remang:)

suasana masih segar, gurat-gurat pagi juga masih samar.
beberapa orang mulai beraktifitas. lari pagi, jalan pagi, ada yang nenteng tas, sepertinya mau kepasar. macam2 lah.

masuk kota sidoarjo. tepatnya sudah dekat dengan tempat kami berjualan, fenomena itupun muncul. fenomena yang hanya terjadi dibulan Ramadhan.

fenomena itu adalah, ramainya kawasan itu dipagi hari.

pasti rame lah, tiap minggu juga rame. cuma yang membedakan adalah, keramaian ini dipenuhi oleh muda mudi yang hiruk pikuk ngobrol dan bercengkrama di pinggiran jalan.
motor2 mereka diparkir, lalu mereka nongkrong diatasnya, atau duduk-duduk ditaman

biasanya. minggu pagi dihari biasa, hanya seglintir muda mudi yang ada disitu. tapi begitu ramadhan, rasanya semua anak muda sidoarjo tumplek blek dikawasan itu.


bagian kiri yang rada ngeblur itu lah salah satu kelompok motor anak-anak muda


kalau cuma bercengkrama ajah sih sepertinya nggak ada masalah. yang jadi masalah (terutama buatku) adalah, setelah itu biasanya mereka menggeber kendaraannya sekencang mungkin. malah ada yang knalpotnya sengaja dilepas, jadi suaranya tambah bikin gendang telinga mau pecah.

agghhhh,,,,
anak-anak ini mau pamer opo toh??

kadang suka bete. mbok ya mlungker di kasur aja gitu. tidur lagi sampe dhuhur. atau kalo emang mau niat bangun pagi, sekalian jualan apa kek. biar ga mubadzir nongkrong2 nggak jelas begitu.

belum yang cewek-cewek, kalo udah dibonceng, rasanya kaya dilem pake lem super dipunggung pacarnya. la itu dada kan ya nempel toh dipunggung si jejaka. la apanya si jejaka nggak mentiuuungggg gitu???

walaaahhhh
*aku kok malah sewot dan nambah2in dosa sndiri:P*

cuma beneran gatel banget liat kelakuan anak-anak ini. mumpung ada Ramadhan yang cuma sebulan ini, mbok ya dimanfaatkan sebaik mungkin. bukannya malah nambah2in dosa.

*geleng-geleng nggak ngerti*

fenomena lainnya yang aku rasakan di bulan Ramadhan ini adalah semakin banyak orang yang mendadak jualan :)
jadilah sebelum menggelar tenda, beberapa kali ada acara 'mengusir-mengusir' karna tempat kami ditempati orang-orang baru;p

kadang orang-orang baru ini juga rada nekad. sudah diberitahu tempat itu ada pemiliknya, eh tetap saja nekad gelar dagangan. akhirnya kami yang kudu ngalah untuk sedikit mundur. lah kalo kami mundur, tentu saja pedagang2 lain dibelakang kami turut mundur. padahal tempatnya sudah penuh. jadilah saling menggerutu, dan si newbie ini cuek aja nggak pengertian. repot deh;(


para pendulang rupiah di minggu pagi :P

dulu, sekitar 1,5tahun lalu, saat aku pertama kali menggelar lapak, datang pagi-pagi. kebetulan deretan situ masih sepi. pas udah mau nurunin dagangan. dari belakang ada bapak-bapak yang teriak-teriak mengusir. kami nanya dimana yang masih kosong. dan akhirnya kami dapat tempat diujung gang.
Alhamdulillah sampai sekarang bertahan disitu :)

Ramadhan memang special. banyak kejadian-kejadian yang cuma ada di bulan ini. banyak juga kejadian-kejadian yang menuntut rasa sabar yang besar.
semoga saja hari-hari di bulan Ramadhan ini, bisa kita isi dengan kegiatan-kegiatan yang mendatangkan pahala.mumpung masih ada 21 hari lagi :)
amienn...

have a great fasting ^^

ps.mau ingetin ajah. yang kepengen nyoba pie homemade nikmat bin maknyus, bisa meluncur kesini yaa http://aimeecorner.blogspot.com/2011/08/jualan-mini-pie-yang-bikin-ketagihan.html
psstt..oke banget loh buat anteran pas lebaran :P


9 komentar:

Amanda Putri mengatakan...

Semoga laris manis dagangannya mba ^__^

Djangan Pakies mengatakan...

wah kita tibaknya sama-sama jualan kue lebaran ya Mbak hhh, cuman kalo ditempat saya repacking (berijin lo) dan kue titipan.
ayo semangat .... puasa, dan nyari rejeki yang barokah

Susindra mengatakan...

Langusng meuluncur ke tekape, mbak. penasaran sama pie-nya.

Ehm.. soal yang remaja2 itu, aduuuhhh.... no coment, deh. Dikomen juga ga ngaruh. Hehe.. mending ngelus dada saja sambil berdoa dua jejaka kecilku ga ikutan gitu kelak nantinya.

nh18 mengatakan...

la apanya si jejaka nggak mentiuuungggg gitu???

(saya cekikikan sendiri membayangankan Umminya Dina bercerita dengan logat suroboyoan yang khas itu ...)(hahaha)

salam saya Bu

Annisa Reswara mengatakan...

waaaa, tulisan nya ringan sekali. Enteng membacanya. :)

saya perlu banyak belajar nig ^^.

Salam kenal, saya temannya mbak Ria. :D

ita mengatakan...

@amanda : amieennn ^^

@um Ies : iya um,sesama penjual kue nih :D
cuma kalo kue punya saya, masih dipasarkan via internet saja. maklum produksi masih belum bisa masal :)
siap, semangat terus um ^^

@mbak susi : sudah dijawab ya mbak, yang di tekape :D
iya mbak, paling cuma bisa ngelus sambil komat kamit elus perut, amit2 jabang bayi, semoga anak2 kita nggak seperti itu. amieeennnn *ngeri liat pergaulan anak2 jaman sekarang ;(

@um NH : hahahahaha, beneran itu yang ada diotakku loh um, pas liat anak2 itu. la wong, selembar kertas ajah mungkin ga bisa nembus saking nempelnya;(

@annisa : waaa terima kasih sudah berkunjung mbak ^^
aku juga masih belajar banyak kok :)
salam kenal juga ^^

Ely Meyer mengatakan...

Amin ... met puasa ya

ria haya mengatakan...

wah mba mau sich nyobain pie-nya, tapi kejauhan...
muda-mudi seperti itu jg banyak di tempat saya, cuma bisa geleng2

Bayu Hidayat mengatakan...

malah kejadian aneh aneh gitu yang kangen rasanya, disini ngak ada yang aneh. semua bulan sama aja. hmmm jadi kangen puasa di indonesia